[News] Pride Month L68TQ+, Cara Sekularisme Merusak Struktur Sosial Masyarakat

MuslimahNews.com, INTERNASIONAL —Pride (kebanggaan) is back at the White House,” ucap Biden didampingi Sarah McBride, senator negara bagian Delaware yang transgender, dan Rachel Levine, asisten sekretaris kesehatan yang juga transgender.

Bukan karena masalah hak L68TQ+ diselesaikan. Bagian penting dari pernyataan Biden adalah seruan kepada Senat untuk mengesahkan Undang-Undang Kesetaraan, yang melarang diskriminasi berdasarkan jenis kelamin, orientasi seksual, dan identitas gender. (washingtonpost.com, 26/6/2021).

Ini terkait dengan bulan Juni yang merupakan perayaan Pride Month ke-51, saat jutaan orang berkumpul untuk mendukung komunitas L68TQ+. Tahun ini, setelah setahun Perayaan Pride harus dilakukan secara virtual, anggota komunitas L68TQ+ dan aliansinya bersemangat merayakannya.

Seperti tahun-tahun sebelumnya, banyak merek telah meluncurkan produk Pride dan koleksi kapsul khusus yang merayakan cinta, keragaman, dan inklusi. Namun, para pendukung mengatakan bahwa dukungan otentik berarti lebih dari sekadar garis pelangi di kaus-kaus.

“Kami senang melihat begitu banyak perusahaan dan merek melangkah untuk mendukung Pride tahun ini,” kata Shira Kogan, direktur pengembangan perusahaan di Trevor Project, organisasi pencegahan bunuh diri dan intervensi krisis kaum muda L68TQ+.

“Selain dukungan finansial yang penting, ada juga manfaat langsung bagi masyarakat ketika merek-merek menyuarakan dukungan mereka terhadap Pride,” tambahnya.

Lebih dari separuh anak muda mengatakan merek yang mendukung komunitas L68TQ+ berdampak positif terhadap perasaan mereka tentang menjadi L68TQ+. (nbcnews.com, 8/6/2021)

Kerusuhan Stonewall 1969 dan Dukungan Organisasi Internasional

Merespons hal ini, aktivis muslim, Faizul ibn Ahmed menyatakan dunia Barat telah menjadikan bulan Juni sebagai bulan kebanggaan (Pride Month) LGBTQ+. Ini dipilih untuk memperingati kerusuhan Stonewall yang terjadi di New York City pada 28 Juni 1969 sebagai tanggapan atas kekerasan polisi terhadap kaum L68TQ+.

Baca juga:  Dukung Pemerintah Brunei Darussalam, Tokoh Muhammadiyah: LGBT Harus Dihukum Berat

Satu tahun kemudian, para demonstran mengorganisir pawai di Christopher Street untuk merayakan “Kebanggaan Gay”, sebuah protes yang telah berkembang menjadi kebanggaan saat ini.

Ia menjelaskan bahwa selama berabad-abad, masyarakat Barat telah berpandangan tindakan homoseksual merupakan tindakan tidak bermoral dan kejahatan. Namun, setelah munculnya sekularisme, dunia liberal telah membiarkan sayap kebebasan pribadi diperluas ke tingkat yang telah dicapai sampai sekarang. Barat telah mengajarkan dunia bahwa preferensi seksual L68TQ+ tidak lagi tabu, sehingga melegalkan perbuatan tersebut dengan dalih kebebasan pribadi.

“Hanya saja, masyarakat masih menganggap hal ini sebagai hal yang tidak bermoral, akibatnya lembaga-lembaga Barat telah fokus untuk menghapus stigma L68TQ+ ini melalui pendidikan tentang inklusivitas bagi orang-orang dari komunitas LGBTQ+ di masyarakat,” ungkapnya.

Kemudian, sambungnya, beberapa tahun terakhir ada beberapa institusi, organisasi, dan perusahaan yang memperingati bulan Juni sebagai bulan kebanggaan untuk mempromosikan dan mendukung perilaku seksual ini.

“Beberapa perusahaan multinasional telah membangun produk dan mengubah logo mereka, meskipun sementara, untuk mempromosikan bisnis dan produk mereka di nama inklusivitas komunitas L68TQ+,” cetusnya.

Bahkan, paparnya, dalam satu dekade terakhir, PBB telah mengeluarkan resolusi atau melakukan kampanye hampir setiap tahun untuk mendukung L68TQ+. Dunia Barat telah memperkenalkan kurikulum dan ruang kelas inklusif untuk menciptakan lingkungan yang kondusif bagi L68TQ+di masyarakat, sebagian besar Fortune 500 telah mendidik karyawan mereka dengan modul kursus untuk mempertimbangkan inklusivitas orang-orang dari komunitas L68TQ+.

Ide Sekuler Liberal Menghancurkan Struktur Sosial

Faizul ibn Ahmed menyebutkan penyebab seluruh promosi dan dukungan untuk perilaku tidak bermoral ini berasal dari pemahaman yang salah tentang naluri prokreasi kaum liberal yang mengutamakan kesenangan sensual di atas kelangsungan umat manusia.

Baca juga:  L98T dan Pertaruhan Reputasi Intelektualitas Kampus

“Mereka akan membiarkan setiap tindakan manusia untuk mencapai kesenangan dalam konteks kebebasan pribadi bahkan jika tindakan tersebut tidak memenuhi tujuan naluri prokreasi yaitu untuk mempertahankan ras manusia,” tukasnya.

“Jelas hal ini bertentangan dengan pandangan Islam tentang naluri prokreasi, di mana Allah Azza wa Jalla menjelaskan tujuan naluri prokreasi dan peran laki-laki dan perempuan di dalamnya, meskipun kenikmatan sensual tidak dapat dipisahkan ketika laki-laki dan perempuan terlibat di dalamnya dalam lingkup pernikahan,” imbuhnya.

Allah Swt. berfirman,

يٰٓاَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوْا رَبَّكُمُ الَّذِيْ خَلَقَكُمْ مِّنْ نَّفْسٍ وَّاحِدَةٍ وَّخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالًا كَثِيْرًا وَّنِسَاۤءً ۚ وَاتَّقُوا اللّٰهَ الَّذِيْ تَسَاۤءَلُوْنَ بِهٖ وَالْاَرْحَامَ ۗ اِنَّ اللّٰهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيْبًا

“Wahai manusia! Bertakwalah kepada Tuhanmu yang telah menciptakan kamu dari diri yang satu (Adam), dan dari dia (Adam) Dia menciptakan istrinya (Hawa), dan dari keduanya Dia menciptakan banyak laki-laki dan perempuan dan bertakwa kepada Allah yang dengannya kamu menuntut timbal balik (hak), dan (tidak memutuskan hubungan) kandungan. Sesungguhnya Allah Maha Melihat atas kamu.” (QS An-Nisa: 1)

Ia mengkritisi ide liberal kebebasan pribadi telah menciptakan dampak yang menghancurkan dalam masyarakat Barat seperti unit keluarga yang rusak, penurunan jumlah pernikahan, peningkatan perceraian, peran dan tanggung jawab yang salah tempat laki-laki dan perempuan dengan dalih kesetaraan gender, peningkatan anak-anak yang melakukannya. tidak tahu ayah mereka dan banyak penyakit sosial lainnya.

Baca juga:  Kekuatan Politik Gerakan LGBT Dibackingi AS dan Barat

“Dengan demikian Barat telah merusak seluruh struktur sosial yang mengatur hubungan laki-laki dan perempuan, namun juga menyombongkan diri bahwa gagasan-gagasan yang cacat ini adalah tolok ukur masyarakat beradab,” sindirnya.

Allah Swt. berfirman,

وَلَقَدْ ذَرَأْنَا لِجَهَنَّمَ كَثِيْرًا مِّنَ الْجِنِّ وَالْاِنْسِۖ لَهُمْ قُلُوْبٌ لَّا يَفْقَهُوْنَ بِهَاۖ وَلَهُمْ اَعْيُنٌ لَّا يُبْصِرُوْنَ بِهَاۖ وَلَهُمْ اٰذَانٌ لَّا يَسْمَعُوْنَ بِهَاۗ اُولٰۤىِٕكَ كَالْاَنْعَامِ بَلْ هُمْ اَضَلُّ ۗ اُولٰۤىِٕكَ هُمُ الْغٰفِلُوْنَ

“Dan sungguh, akan Kami isi neraka Jahanam banyak dari kalangan jin dan manusia. Mereka memiliki hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah) dan mereka memiliki mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat (tanda-tanda kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengarkan (ayat-ayat Allah). Mereka seperti hewan ternak, bahkan lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lengah sepenuhnya lalai.” (QS Al-A’raf: 179)

Islam Satu-Satunya Jalan yang Benar

Ia mengingatkan, Islam adalah satu-satunya sistem yang diturunkan oleh Pencipta seluruh umat manusia, yang menunjukkan jalan yang benar menuju kemakmuran di dunia ini. Pertanggungjawaban kita di hari kiamat hanya berdasarkan perintah dan larangan yang diperintahkan oleh-Nya.

Sebagaimana firmannya dalam QS Ali Imran: 19,

الدِّينَ اللّهِ الإِسْلاَمُ ا اخْتَلَفَ الَّذِينَ اْ الْكِتَابَ لاَّ بَعْدِ ا اءهُمُ الْعِلْمُ ا اتِ اللّهِ اللّهِ الْحِسَابِ

“Tentu saja, satu-satunya jalan Allah adalah Islam. Tidaklah berselisih orang-orang yang telah diberi Kitab kecuali setelah mereka memperoleh ilmu, karena kedengkian di antara mereka. Barang siapa ingkar terhadap ayat-ayat Allah, maka sungguh, Allah sangat cepat hisabnya.” [MNews/Ruh]

Facebook Notice for EU! You need to login to view and post FB Comments!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *