Tata Cara Rujuk

Oleh: Ustaz M. Shiddiq Al Jawi

MuslimahNews.com, FIKIH — Tanya: Ustaz, bagaimana cara suami rujuk kepada istri? Haruskah akad nikah ulang atau cukup suami bilang, “Saya mau rujuk lagi sama kamu.”? (Dian, Cibubur)

Jawab:

Rujuk menurut istilah syar’i adalah kembali pada pernikahan setelah terjadi talak tak ba’in dengan tata cara tertentu. (Taqiyuddin Al-Husaini, Kifayatul Akhyar, 2/108).

Talak tak ba’in (thalaq ghair ba’in), atau talak raj’i, adalah talak yang masih dibolehkan rujuk, yaitu jatuhnya talak satu atau talak dua dan masih dalam masa idah. Jika suami rujuk kepada istrinya dalam masa iddah, tak perlu akad ulang dan mahar baru (Taqiyuddin An-Nabhani, An-Nizham Al-Ijtima’i fi Al-Islam, hal. 154).

Adapun jika masa idah sudah habis dan tak dilakukan rujuk, talaknya menjadi talak ba’in. Ada dua macam talak ba’in. Pertama, talak ba’in sughra, yaitu jatuhnya talak satu atau talak dua dan tak dilakukan rujuk dalam masa iddah. Dalam kondisi ini, jika suami ingin kembali kepada istrinya, wajib akad ulang dengan mahar baru.

Kedua, talak ba’in kubra, yaitu jatuhnya talak tiga. Dalam kondisi ini, jika suami ingin kembali kepada istrinya, wajib terwujud lima perkara berikut pada wanita tersebut; (1) menjalani masa idahnya, (2) menikah dengan laki-laki lain (suami kedua), (3) pernah digauli suami keduanya, (4) ditalak suami keduanya dengan talak ba’in, atau suami keduanya wafat, dan (5) telah habis massa idahnya. Jika lima perkara ini terwujud, suami pertama berhak kembali kepada bekas istrinya dengan akad ulang dan mahar baru (Rawwas Qal’ah Jie, Mu’jam Lughah Al-Fuqaha`, 24 & 169; Taqiyuddin Al-Husaini, ibid., 2/109; Taqiyuddin an-Nabhani, ibid., hal. 155; M. Mutawalli al-Shabbagh, Al-Idhah fi Ahkam An-Nikah, hal. 259).

Baca juga:  Tiga Hal yang Banyak Dilupakan Muslimah yang Sudah Menikah

Masa idah adalah masa menunggu bagi wanita yang ditalak atau yang suaminya wafat untuk mengetahui kebersihan rahimnya (Rawwas Qal’ah Jie, ibid., hal. 233).

Masa idah ada empat macam: Pertama, untuk wanita yang masih haid, lamanya adalah tiga quru’ (QS Al-Baqarah: 228). Menurut Imam Taqiyuddin an-Nabhani, tiga quru’ artinya tiga kali haid (seperti pendapat ulama mazhab Hambali dan Hanafi), bukan tiga kali suci (pendapat ulama mazhab Maliki, Syafi’i, dan Ja’fari). (Taqiyuddin an-Nabhani, ibid., hal. 161). (2)

Kedua, wanita yang sedang hamil, masa idahnya sampai ia melahirkan. (QS Ath-Thalaq : 4). Ketiga, wanita yang sudah tak haid lagi (menopause), atau anak perempuan yang belum haid, masa idahnya tiga bulan (QS Ath-Thalaq : 4). Keempat, wanita yang ditinggal mati suaminya, masa idahnya empat bulan 10 hari. (QS Al-Baqarah : 234). (Shalih Fauzan Al-Fauzan, Tanbihat ‘Ala Ahkam Tukhtashshu bi Al-Mu’minat’, hal. 67-68).

Tata cara rujuk menurut pendapat yang rajih bagi kami, adalah hanya sah dengan ucapan (bil-kalam), tak sah dengan jima’ (bil-fi’li). Imam Syafi’i berkata, “Adalah jelas bahwa rujuk hanya dengan ucapan, bukan dengan perbuatan seperti jima’ dan yang lainnya.” (Imam Syafi’i, Al-Umm, 5/1950). Rujuk dengan ucapan, misalnya suami berkata kepada istrinya, “Saya rujuk lagi kepadamu.” (Taqiyuddin al-Husaini, ibid., 2/108).

Baca juga:  3 Seni Menata Pernikahan

Disyaratkan ada 2 (dua) orang saksi laki-laki, sehingga tak sah rujuk tanpa dua saksi yang mempersaksikan rujuk (Taqiyuddin an-Nabhani, ibid., hal. 115).

Dalilnya firman Allah Swt. (artinya), “Dan persaksikanlah dengan dua orang saksi yang adil di antara kamu.” (QS Ath-Thalaq: 2). Ayat ini menunjukkan wajibnya dua saksi dalam rujuk. Ini salah satu pendapat mazhab Syafi’i. (Imam Syairazi, Al-Muhadzdzab, 2/103; Ibnu Rusyd, Bidayatul Mujtahid, 2/68).

Kesimpulannya, selama masih dalam masa idah, suami berhak merujuk istrinya, tanpa akad nikah ulang dan mahar baru. Caranya hanya dengan ucapan dan wajib dipersaksikan dengan dua orang saksi laki-laki yang adil. Wallahu a’lam. [MNews/Rgl]

One thought on “Tata Cara Rujuk

Tinggalkan Balasan