Mendirikan Khilafah, Fardu Kifayah

Syekh Taqiyyuddin An-Nabhani menjulukinya “taajul furuudh“, mahkota kewajiban. Imam Qurthubi menyebutnya ‘a’dzamul waajibat, yaitu kewajiban paling agung.


Oleh: Najmah Saiidah

MuslimahNews.com, FOKUS – Beberapa tahun belakangan, Khilafah menjadi buah bibir di berbagai kalangan, baik yang mendukung maupun yang menolak. Seruan penolakan Khilafah semakin santer pula terdengar dengan berbagai alasan.

Wakil presiden dengan berani menyatakan bahwa Khilafah tertolak di Indonesia, bukan karena islami-tidak islami, tapi menyalahi kesepakatan nasional. Karena kesepakatan itu bagi umat Islam harus dihormati (detik.com).

Tak kalah beraninya juga Mahfud mengatakan, “Sistem Khilafah yang sekarang yang ditawarkan yang sebenarnya itu agendanya merusak,” sebagaimana dilansir dari Kumparan.com. Dalam kesempatan lain ia mengatakatan bahwa Khilafah tidak ada dalam Alquran.

Dan yang tidak kalah keterlaluan adalah penyataan Ketum PBNU yang menegaskan bahasan soal Khilafah sudah basi, jadi nggak usah dibicarakan lagi (detik.com). Sungguh pernyataan yang sangat gegabah dan lancang!

Ulama Terdahulu Sepakat Wajibnya Khilafah

Padahal telah sangat jelas, para ulama terdahulu pun sepakat tentang wajibnya Khilafah, karenanya Khilafah sesungguhnya bukan istilah asing dalam khazanah keilmuan Islam.

Kitab berjudul ‘Al Imamah al Udzma ‘inda Ahli as Sunnah wa al Jamaah’ (1987) karya ulama besar asal Makkah, Prof. Dr Abdullah bin Umar Dumaiji, menyajikan olahan kitab-kitab rujukan tentang konsep kepemimpinan dalam Islam, bahkan secara gamblang membahas Khilafah sebagai sistem pemerintahan yang Allah fardukan atas kaum muslimin.

Syekh Taqiyyuddin An-Nabhani bahkan menjulukinya sebagai “taajul furuudh”, mahkota kewajiban. Imam Qurthubi menyebutnya sebagai ‘a’dzamul waajibat yaitu kewajiban paling agung. Hai ini dijelaskan dengan sangat tegas oleh dalil-dalil syariat.

Dalil-dalil Syariat tentang Wajibnya Khilafah

Karena merupakan istilah Islam, maka Khilafah adalah bagian dari ajaran Islam sebagaimana salat, puasa, zakat, haji, dan lainnya. Apalagi menegakkan Khilafah, adalah wajib menurut syariat Islam.

Pasalnya, tanpa Khilafah sebagian besar syariat Islam akan terabaikan. Terlebih lagi, kewajiban mendirikan Khilafah di muka bumi ini sangat rinci dalil-dalinya secara syar’i, di antaranya:

1. Dalil Alquran.

Dalil Alquran antara lain QS an-Nisa` (4) ayat 59; QS al-Maidah (5) ayat 48; Selain itu Allah SWT berfirman,

وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلَائِكَةِ إِنِّي جَاعِلٌ فِي الْأَرْضِ خَلِيفَةً…

Baca juga:  Yusril: Anggota HTI Tetap Memiliki Hak Konstitusional untuk Berdakwah

“Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat, ‘Sungguh Aku akan menjadikan di muka bumi khalifah…’” (TQS al-Baqarah [2]: 30).

Imam al-Qurthubi menyatakan, wajib atas kaum muslim untuk mengangkat seorang imam atau khalifah. Ia lalu menegaskan, “Tidak ada perbedaan pendapat mengenai kewajiban (mengangkat khalifah) tersebut di kalangan umat dan para imam mazhab; kecuali pendapat yang diriwayatkan dari al-‘Asham (yang tuli terhadap syariat, red.) dan siapa saja yang berpendapat dengan pendapatnya serta mengikuti pendapat dan mazhabnya.” (Al-Qurthubi, Al-Jaami’ li Ahkaam Alquran, 1/264).

Allah SWT berfirman, ‟Wahai orang-orang yang beriman taatilah Allah, taatilah Rasul, dan ulil Amri di antara kalian.” (QS Al-Nisâ’: 59)

 Allah memerintahkan kita menaati ulil amri. Maka, berdasarkan dalalah al-iltizam, perintah menaati ulil amri pun merupakan perintah mewujudkannya agar kewajiban tersebut terlaksana.

Dengan demikian, ayat tersebut pun mengandung petunjuk wajibnya mengadakan ulil amri (Khalifah) dan sistem syar’i-nya (Khilafah), yang juga disebut nama (al-ism) dan dirinci konsepnya (al-musamma) dalam Alquran dan hadis-hadis nabawiyah.

2. Dalil Sunah.

Kata “Khilafah” banyak dinyatakan dalam hadis, “Sesungguhnya (urusan) agama kalian berawal dengan kenabian dan rahmat, lalu akan ada Khilafah dan rahmat. (HR al-Bazzar).

Kata Khilafah dalam hadis ini memiliki pengertian: sistem pemerintahan, pewaris pemerintahan kenabian. Ini dikuatkan oleh sabdanya, “Dulu Bani Israel dipimpin dan diurus oleh para nabi. Jika para nabi itu telah wafat, mereka digantikan oleh nabi yang baru. Sungguh setelah aku tidak ada lagi seorang nabi, tetapi akan ada para Khalifah yang banyak. (HR Bukhari dan Muslim).

3. Dalil Ijmak Sahabat.

Sungguh para Sahabat ra. telah bersepakat wajib untuk mengangkat seorang imam (khalifah) setelah zaman kenabian berakhir. Bahkan, mereka menjadikan upaya mengangkat imam/khalifah sebagai kewajiban paling penting.

Menurut Imam ath-Thabari dalam Tarikh al-Umam wa al-Muluk, generasi awal Islam yang hidup pada kurun terbaik telah memberikan perhatian yang sangat besar terhadap urusan KeKhilafahan.

Para Sahabat besar seperti Abu Bakar, Umar, Utsman, khalifah sebelumnya wafat atau karena ada sebab-sebab syar‘i lainnya. Ini menunjukkan bahwa Khilafah adalah wajib.

Sangat jelas, berdasarkan dalil-dalil, Khilafah adalah ajaran Islam. Khilafah adalah bagian dari syariat Allah SWT, menegakkannya adalah perintah Allah dan Rasul-Nya yang wajib ditunaikan umat Islam.

Baca juga:  Editorial: Ingin Khilafah, bukan Sekadar Romantisme Sejarah

Tidak ada alasan yang dapat diterima akal sehat untuk menolak Khilafah. Karenanya, menolak dan menentang Khilafah sama saja dengan menolak dan menentang ajaran Islam, sama saja dengan menantang Allah dan Rasul-Nya.

Mendirikan Khilafah, Fardu Kifayah

Sesungguhnya tidak ada ikhtilaf para ulama mengenai status kefarduannya. Dalam hal ini adalah fardu kifayah. As-Syathibi mendefinisikannya sebagai fardu yang ditujukan kepada semua orang, namun jika telah dilakukan sebagian, maka fardu tersebut gugur dari yang lain.

Namun, as-Syathibi juga menegaskan, dari statusnya sebagai hukum yang terkait dengan orang maupun hukum lain, maka fardu kifayah tersebut harus diberlakukan secara umum kepada semua mukalaf, supaya bisa tetap tegak. (Al-Muwafaqat fi Ushul as-Syari’ah)

Pendapat yang sama juga dikemukakan Imam an-Nawawi, Zakaria al-Anshari, al-Khathib as-Syarbini, az-Zujaji, al-Bujairimi, dan al-Jamal bin Sulaiman; semuanya dari mazhab Syafii, bahwa hukum mendirikan Imamah (Khilafah) adalah fardu kifayah.

Dalam kitab Rawdhah ath-Thalibin wa ‘Umdah al-Muftin, Imam an-Nawawi menyatakan: Pasal Kedua tentang Kewajiban Adanya Imamah (Khilafah) dan Penjelasan tentang tata caranya: Umat harus mempunyai seorang imam (khalifah) yang menegakkan agama; membela Sunah; dan membela hak-hak orang yang dizalimi, menunaikan hak-hak, dan menempatkannya pada tempatnya.

Aku (an-Nawawi) berkata, “Mendirikan Imamah (Khilafah) hukumnya fardu kifayah. Jika tidak ada orang yang layak, kecuali hanya satu, maka kewajiban tersebut berubah menjadi fardu ain bagi dirinya. Dia pun harus dicari, jika mereka tidak mulai (dengan) mengangkatnya.”

Dalam pandangan Taqiyuddin An-Nabhani, mendirikan negara (Khilafah) adalah fardu kifayah, fardu bagi seluruh kaum muslimin. Ini merupakan sesuatu yang pasti dan tidak ada pilihan dalam rangka menegakkannya. Mengabaikan pelaksanaannya merupakan kemaksiatan yang paling besar dan Allah akan mengazab dengan azab yang amat pedih. (Nizhamul Hukmi fil Islam, 1994)

Karena itu, pendapat paling kuat (rajih) terkait pendirian Khilafah, hukumnya adalah fardu kifayah.

Pertanyaannya kemudian, apakah tidak cukup dengan kelompok-kelompok yang sudah mengupayakannya, ataukah kaum muslim masih berdosa jika tidak ikut berjuang menegakkannya saat kelompok yang mengerjakannya hingga sekarang belum berhasil?

Imam Asyathibi menyatakan bahwa fardu kifayah ini sesungguhnya menyempurnakan fardu ain, sehingga statusnya sama-sama dharuri (vital). Sebab, fardu ain tidak bisa dijalankan kecuali dengan dijalankannya fardu kifayah.

Baca juga:  #Kamisfilmkhilafah, Tren Tagar soal Film Dokumenter JKdN

Karena itu, beliau menegaskan, pada dasarnya semua mukalaf tetap dituntut agar fardu tersebut bisa ditunaikan. Sebagian ada yang mampu (mu’ahhil), sehingga dia berkewajiban menunaikannya secara langsung. Namun, bagi sebagian yang lain (ghair mu’ahhil), sekalipun tidak bisa menunaikannya secara langsung, mereka tetap berkewajiban untuk menghadirkan orang-orang yang mampu.

Jadi, yang mampu dituntut menegakkan kewajiban tersebut secara langsung, sedangkan yang tidak mampu dituntut menghadirkan orang yang mampu.

Dalam hal ini, Imam an-Nawawi menjawab, jika fardu kifayah itu dikerjakan orang yang mempunyai kapasitas untuk menunaikannya, maka beban (kewajiban) tersebut telah gugur dari yang lain. Namun, jika mereka semuanya meninggalkannya, maka semuanya berdosa.

Artinya, yang menjadi ukuran bukan yang penting kewajiban tersebut telah dikerjakan, tetapi dikerjakan oleh orang atau sekelompok orang yang mempunyai kapasitas untuk menunaikannya hingga berhasil, baru kewajiban tersebut dinyatakan gugur dari yang lain.

Dengan kata lain, fardu kifayah dinyatakan gugur saat benar-benar telah berhasil diwujudkan. Bila tidak, maka fardu tersebut kembali kepada seluruh kaum muslim; semuanya dianggap berdosa saat fardu tersebut belum terwujud.

Pada saat itu, masing-masing orang berkewajiban untuk melaksanakannya hingga benar-benar terwujud. Dalam konteks inilah, maka fardu kifayah bisa berubah menjadi fardu ain.

Khatimah

Demikianlah, Allah telah memerintahkan kepada umat Islam untuk menerapkan syariat Islam secara sempurna, dan syariat Islam tidak akan bisa diterapkan secara sempurna kecuali dalam naungan Khilafah. Karenanya, menegakkan Khilafah adalah wajib secara syar’i, bahkan Khilafah merupakan “taajul furudh” (mahkota kewajiban).

Menegakkan Khilafah dan mengangkat seorang Khalifah adalah fardu kifayah, wajib bagi seluruh kaum Muslim di seluruh dunia, lelaki dan perempuan, hingga terwujudnya Khilafah. Melaksanakan kewajiban ini sama saja seperti menjalankan kewajiban lain yang telah Allah SWT perintahkan kepada kita.

Dan saat ini, ketika Khilafah Islamiyyah tidak ada di tengah-tengah kita, maka menjadi kewajiban kita semua untuk mewujudkannya. Sudah saatnya kita sadar bahwa perjuangan untuk tegaknya syariat dan Khilafah inilah yang menjadi agenda kita saat ini, dengan mengikuti aktivitas perjuangan dakwah Rasulullah Saw.. Wallaahu a’lam bishawwab. [MNews/Gz]

2 thoughts on “Mendirikan Khilafah, Fardu Kifayah

  • 26 September 2020 pada 21:54
    Permalink

    Allahuakbar!! Semoga diberikan keistiqomahan kepada para pejuang tegaknya khilafah!! Aamiin ya Allah

    Balas
  • 26 September 2020 pada 20:54
    Permalink

    we are need khilafah,

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *