; Khilafah: Ajaran Islam yang Wajib Diajarkan, Bukan Dihapuskan! – Muslimah News

Khilafah: Ajaran Islam yang Wajib Diajarkan, Bukan Dihapuskan!

“Setiap muslim adalah penjaga atas setiap benteng-benteng pertahanan Islam.”

الحمدلله رب العالمين والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وأصحابه أجمعين وبعد

Oleh: Irfan Abu Naveed, M.Pd.I. (Praktisi Pendidikan Formal & Nonformal, Penulis Buku “Konsep Baku Khilafah Islamiyyah”)

MuslimahNews.com, TSAQAFAH – Bertolak dari adanya keprihatinan atas upaya-upaya buruk stigmatisasi dan desakralisasi ajaran Islam, (yakni) Khilafah dan Jihad, maka perlu saya tegaskan beberapa poin berikut ini sebagai bentuk “al-amr bi al-ma’ruf wa al-nahy ‘an al-mungkar (nasihat dan peringatan):

Pertama,

KHILAFAH dan JIHAD takkan pernah bisa dihapus dari khazanah kaum Muslim, mengingat ajaran tentang keduanya TERSURAT dan TERSIRAT dalam Alquran dan Sunah, diuraikan para ulama dalam turats mereka, jelas dan terang benderang, tidak ada kesamaran bagi mereka yang menggunakan akal sehatnya;

Kedua,

SK dari lembaga mana pun, di negeri mana pun di bumi ini, bukanlah dalil syar’i untuk menasakh nas-nas Alquran dan Sunah yang berbicara tentang Khilafah dan Jihad. Tidak ada dasarnya, bahkan, dalam bangunan disiplin ilmu ushul fikih, tidak ada yang namanya SK lembaga ini dan itu menjadi dalil penasakh ajaran Alquran dan Sunah, serta ijmak sahabat.

Artinya, perbuatan buruk mereka tertolak (mardud), bahkan wajib ditolak “syar’an wa ‘aqlan”, tidak bernilai sama sekali.

Dalam ilmu ushul fikih jelas, ushul al-syari’ah mencakup ijmak sahabat, Imam Muhammad bin Idris Al-Syafi’i (w. 204 H) menegaskan,

أَنَّ لَيْسَ لاَحَدٍ أَبَدًا أَنْ يَقُوْلَ فِي شَئْ حلّ وَ لاَ حَرَم إِلاَّ مِنْ جِهَةِ الْعِلْمِ وَجِهَةُ الْعِلْمِ الخَبَرُ فِي الْكِتَابِ أَوْ السُّنَةِ أَوْ الإِجْمَاعِ أَوْ الْقِيَاسِ

“Seseorang tidak boleh menyatakan selama-lamanya suatu perkara itu halal dan haram kecuali didasarkan pada ilmu. Ilmu yang dimaksud adalah informasi dari al-Kitab (al-Quran), al-Sunnah, Ijma’ atau Qiyas. (Abu Abdullah Muhammad bin Idris al-Syafi’i, Al-Risâlah, Ed: Rif’at Fauzi, Mesir: Dar al-Wafa’, cet. I, 1422 H/2001, hlm. 16)

Dan salah satu dalil kukuh wajibnya menegakkan Khilafah adalah Ijmak Sahabat, di mana hal ini ditegaskan para ulama ahlus sunnah wal jama’ah (aswaja):

Imam al-Khaththabi (w. 388 H) setelah menyebutkan dalil ijmak sahabat ini menegaskan kewajiban menegakkan Khilafah dengan bahasa sharîh, sangat jelas, tidak samar bagi mereka yang berakal dan masih jeli pandangan matanya.

Al-Khaththabi menegaskan,

وذلك من أدل الدليل على وجوب الخلافة وأنه لا بد للناس من إمام يقوم بأمر الناس ويمضي فيهم أحكام الله ويردعهم عن الشر ويمنعهم من التظالم والتفاسد

“Dan dalil tersebut (ijmak sahabat) merupakan sejelas-jelasnya dalil atas wajibnya menegakkan al-Khilafah dan bahwa harus ada seorang Imam (Khalifah-pen.) bagi masyarakat yang berdiri memerintah masyarakat, mengatur mereka dengan hukum-hukum Allah, menjauhkan mereka dari keburukan, menghalangi mereka dari perbuatan saling menzalimi dan saling merusak.” (Abu Sulaiman al-Khaththabi, Ma’âlim al-Sunan, Halb: Al-Mathba’ah al-‘Ilmiyyah, cet. I. 1351 H, juz III, hlm. 6)

Al-Qadhi Abu Ya’la al-Farra al-Hanbali (w. 458 H) ketika mengomentari peristiwa bersejarah diskusi alot antara tokoh-tokoh Kaum Anshar dan Kaum Muhajirin mengurusi Khilafah, hingga menunda pemakaman jenazah al-Mushthafa Muhammad ﷺ menegaskan,

فلولا أن الإمامة واجبة لما ساغت تلك المحاورة والمناظرة عليها

“Jika seandainya al-Imamah (al-Khilafah) itu tidak wajib, maka takkan berlangsung diskusi alot tersebut dan perdebatan tentangnya.” (Muhammad bin al-Husain Abu Ya’la al-Farra, Al-Ahkâm al-Sulthâniyyah li al-Farra’, Beirut: Dâr al-Kutub al-‘Ilmiyyah, cet. II, 1421 H, juz I, hlm. 19)

Syaikhul Islam al-Imam Ibn Hajar al-Haitami al-Syafi’i (w. 974 H) menegaskan:

أَنَّ الصَّحَابَةَ رِضْوَانُ اللهِ عَلَيْهِمْ أَجْمَعُوْا عَلَى أَنَّ نَصْبَ اْلإِمَامِ بَعْدَ اِنْقِرَاضِ زَمَنِ النُّبُوَّةِ وَاجِبٌ، بَلْ جَعَلُوْهُ أَهَمَّ الْوَاجِبَاتِ حَيْثُ اِشْتَغَلُّوْا بِهِ عَنْ دَفْنِ رَسُوْلِ اللهِ ﷺ.

“Sungguh para sahabat –semoga Allah meridai mereka– telah bersepakat bahwa mengangkat seorang imam (khalifah) setelah zaman kenabian berakhir adalah wajib. Bahkan mereka menjadikan upaya mengangkat imam/khalifah sebagai (salah satu) kewajiban paling penting. Faktanya, mereka lebih menyibukkan diri dengan kewajiban ini dengan menunda (sementara) kewajiban menguburkan jenazah Rasulullah ﷺ.” (Ahmad bin Muhammad bin Ali bin Hajar Al-Haitami, Al-Shawâ’iq al-Muhriqah ‘ala Ahl al-Rafdh wa al-Dhalâl wa al-Zindiqah, Beirut: Mu’assasat al-Risalah, cet. I, 1417 H, hlm. 7)  

Begitu pula menyoal jihad fi sabiliLlah (berikut qawa’id dan dhawabith-nya (prinsip-prinsip dasar), yang jelas dasarnya dari nas Alquran dan Sunah.

Ketiga,

bertolak dari kejelasan dasar keilmuan di atas, maka desakralisasi dan framing buruk atas ajaran KHILAFAH dan JIHAD dalam Islam, hingga dikerdilkan/dihapuskan dalam kurikulum pendidikan Islam, termasuk bentuk kemungkaran.

Maka, para pelakunya wajib bertobat dengan taubat nashuha, mengingat Khilafah dan Jihad, jelas termasuk ajaran Islam, dijabarkan para ulama mu’tabar dalam turats mereka, didasarkan pada ushul al-syari’ah: nas Alquran, Sunah, serta ijmak sahabat;

Keempat,

Kaum Muslim wajib menjaga ajaran Islam dari berbagai upaya stigmatisasi negatif dan desakralisasi ajaran Islam, Allah ‘Azza wa Jalla berfirman,

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِنْ تَنْصُرُوا اللَّهَ يَنْصُرْكُمْ وَيُثَبِّتْ أَقْدَامَكُمْ

“Wahai orang-orang yang beriman jika kalian menolong (Din) Allah, maka Dia akan menolong kalian dan meneguhkan kedudukan kalian.” (QS. Muhammad [47]: 7)

Generasi agung umat ini adalah generasi pejuang dan pembela Islam yang berkorban demi tegaknya panji kebenaran di Bumi Allah, menebarkan rahmat Allah bagi alam semesta dengan tegaknya Din-Nya dalam kehidupan. Ya ikhwah! Jangan lengah! Jangan mundur walaupun hanya selangkah!

Imam al-Marwazi (w. 294 H) dalam Sunah mengetengahkan nasihat Imam al-Awza’i:

مَا مِنْ مُسْلِمٍ إِلَّا وَهُوَ قَائِمٌ عَلَى ثَغْرَةٍ مِنْ ثُغَرِ الْإِسْلَامِ، فَمَنِ اسْتَطَاعَ أَلَّا يُؤْتَى الْإِسْلَامُ مِنْ ثَغْرَتِهِ فَلْيَفْعَلْ

“Tidaklah setiap muslim itu, kecuali ia harus berdiri di depan benteng pertahanan dari benteng-benteng pertahanan Islam, maka siapa saja yang mampu agar Islam tidak (dihancurkan) datang dari arah bentengnya, maka lakukanlah!”

Lantas, bagaimana sikap kita?

Kita sebagaimana dituturkan sya’ir:

نبني كما كانت أوائلنا * تبني، ونفعل مثل ما فعلوا

“Kami membangun sebagaimana generasi pendahulu kami membangun”

“Dan kami berbuat sebagaimana mereka telah berbuat.” (Jalaluddin al-Suyuthi, Al-Asybâh wa al-Nazhâ’ir, Beirut: Dâr al-Kutub al-‘Ilmiyyah, cet. I, 1411 H, juz I, hlm. 6). [MNews]


Bagaimana menurut Anda?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *