Kiprah Perempuan dalam Perubahan

Kaum perempuan, dengan atau tanpa sadar telah menjadi kapstok berjalan yang siap dilecehkan. Kemiskinan yang terjadi merata akibat penerapan sistem ekonomi sekuler-kapitalis-liberal yang eksploitatif pun telah memaksa sebagian dari perempuan masuk dalam perangkap mesin ekonomi yang menghinakan dan terjebak oleh ide kesetaraan yang mengikis naluri keibuan.


MuslimahNews, EDITORIAL — Secara kuantitas, perempuan merupakan separuh masyarakat. Kiprahnya tentu tak bisa diabaikan atau dipandang sebelah mata. Bahkan sejarah peradaban manapun tak bisa dilepaskan dari peran perempuan. Peran kodratinya sebagai seorang individu, sebagai ibu dan pengatur rumah tangga serta sebagai anggota masyarakat memiliki nilai politis tinggi dan strategis dalam membentuk, mewarnai dan melestarikan sebuah generasi. Wajar jika maju-mundurnya sebuah masyarakat selalu dinisbahkan pada sosok perempuan. Perempuan memang tiang negara.

Sejarah peradaban Islam pun menunjukkan hal demikian. Di samping Rasul Saw dan para sahabat, peran para shahabiyat radiyallahu ‘anhunna pun sangat besar dalam mengubah masyarakat jahiliyah yang sarat dengan kerusakan menjadi masyarakat Islam yang agung, digdaya dan sejahtera. Ada Bunda Khadijah ra yang menjadi partner sekaligus pendukung utama dakwah Nabi Saw. Ada Sumayyah ra, sosok pribadi yang kuat, isteri dan ibu yang rela menjadi martir dakwah sekaligus menjadi teladan terbaik dalam keteguhan memperjuangkan kebenaran.

Pun ada sosok Asma Binti Abu Bakar ra, perempuan cerdas dan pemberani yang berperan penting dalam keberhasilan hijrah Nabi dan melahirkan generasi mumpuni sekelas Zubair bin Awwam. Ada Asma Binti Ka’ab ra, satu di antara dua perempuan cerdas yang turut dalam peristiwa monumental berupa pembai’atan Nabi di Aqabah dan selalu tampil sebagai representasi kaumnya. Ada Nusaibah Binti Ka’ab ra, perempuan perkasa yang bersama keluarganya berulang kali turut berperang dan menjadi perisai Nabi saat jihad fi sabiilillah.

Sejarah pun mencatat bagaimana sosok Khaulah Binti Tsa’labah ra, perempuan tangguh berkesadaran politik tinggi yang selalu siap mengawal para pemimpin dalam menegakkan hukum Allah melalui keberaniannya melakukan koreksi. Juga tak terhitung lagi sosok-sosok perempuan lain yang berjasa besar dalam perubahan mewujudkan masyarakat Islam dan memelihara eksistensinya hingga umat Islam bisa tampil sebagai entitas masyarakat terbaik (khayru ummah) selama belasan abad.

Tampilnya kekuasaan Islam (Khilafah) yang menebar rahmat di 2/3 belahan dunia selama belasan abad itu justru membuktikan prestasi terbaik para ibu yang tak lain adalah kaum perempuan. Saat itu kaum perempuan berhasil menjadi arsitek terbaik bagi lahirnya generasi mumpuni, generasi mujahid dan mujtahid penegak peradaban mulia dengan kemajuan materi luar biasa.

Sayangnya, hari ini kita telah kehilangan gambaran sebagai masyarakat terbaik. Kehidupan umat hari ini seolah kembali sebagaimana gambaran masyarakat jahiliyyah dahulu.

Keruntuhan Khilafah Islam, institusi penegak syariah di tahun 1924 dan penerapan sistem sekuler yang jauh dari nilai-nilai Ilahiyah senyatanya telah membawa masyarakat pada kondisi yang jauh dari berkah. Alih-alih menjadi umat terbaik, umat hari ini justru terperosok dalam berbagai krisis di segenap aspek kehidupan.

Di tengah kondisi buruk ini, kaum perempuan pun harus merasakan imbas negatif yang begitu mengerikan. Ide kebebasan yang lahir dari rahim sekularisme telah membuat mereka nyaris kehilangan kemuliaan.

Mereka, dengan atau tanpa sadar telah menjadi kapstok berjalan yang siap dilecehkan. Kemiskinan yang terjadi merata akibat penerapan sistem ekonomi sekuler-kapitalis-liberal yang eksploitatif pun telah memaksa sebagian dari perempuan masuk dalam perangkap mesin ekonomi yang menghinakan dan terjebak oleh ide kesetaraan yang mengikis naluri keibuan. Pada akhirnya, keluargapun terancam disfungsi dan masa depan umatpun terancam lost generation.

Tentu saja, kenyataan ini seharusnya menyadarkan umat termasuk kaum perempuan akan pentingnya aktivitas perubahan. Yakni perubahan dari sistem sekularistik yang terbukti menjadi biang keburukan kepada sistem Islam yang telah terbukti menjamin kemuliaan umat, termasuk perempuan.

Untuk itu, dibutuhkan upaya serius dan terarah dalam rangka membangkitkan kesadaran umat akan realitas Islam sebagai sebuah ideologi. Yakni Islam yang tidak hanya dipahami ritual, tetapi sebagai solusi seluruh problematika kehidupan, termasuk masalah perempuan.

Proses penyadaran dimaksud hanya mungkin dilakukan melalui dakwah pemikiran dan politis sebagaimana dicontohkan Nabi Saw. Saat itu, beliau membina kader-kader dakwahnya yang terdiri dari kalangan laki-laki dan perempuan dengan akidah yang mampu menggerakkan semangat ketundukan kepada hukum-hukum Allah dan memberi keyakinan tentang kemuliaan hidup yang akan mereka raih dengan Islam.

Semangat dan keyakinan inilah yang menjadikan mereka senantiasa siap menanggung resiko berjuang bersama Nabi, berinteraksi di tengah-tengah masyarakat seraya menentang sistem yang rusak demi mewujudkan kehidupan yang lebih mulia di sisi Allah, baik di dunia berupa terwujudnya masyarakat Islam maupun di akhirat sebagai ahli surga.

Dengan cara ini pulalah beliau bersama kader-kadernya tadi, secara ‘ajaib’ berhasil membalik pola pikir dan pola jiwa masyarakat jahiliyah yang paganistis, mendewakan hawa nafsu, mengagungkan kemuliaan suku dan hidup tanpa standar halal haram menjadi masyarakat Islam yang kuat, yang tunduk pada nilai-nilai ukhrawi, menjunjung kemuliaan akhlak dan siap dipersatukan oleh ikatan yang sama yakni akidah dan aturan-aturan Islam.

‘Ala kulli hal, terwujudnya kembali kehidupan Islam memang merupakan keniscayaan. Terlebih Allah SWT telah memberikan kabar gembira (bisyarah) akan datangnya kembali kehidupan Islam itu dengan tegaknya Khilafah ‘ala Minhaj an-Nubuwwah untuk kedua kalinya.

Oleh karenanya, setiap Muslim, baik laki-laki maupun perempuan seharusnya siap berkontribusi maksimal untuk mewujudkan kabar gembira tadi dalam waktu secepatnya. Dan sebagai separuh masyarakat, kaum perempuan tentu memiliki kesempatan besar untuk berperan menjadi agen perubahan, baik dalam posisinya sebagai ibu pencetak generasi pemimpin, maupun dalam posisinya sebagai guru bagi sesama kaum perempuan, yang siap mengajak kaumnya turut memproses perubahan dengan menjadi pejuang penegak syari’ah dan Khilafah sebagaimana dirinya.[]SNA

#PerempuanRinduKepemimpinanIslam

#PerempuanButuhPemimpinJujurdanAmanah

Apa komentar Anda?
%d blogger menyukai ini: