Membentuk Kepribadian Islami Anak

Oleh: Ustadzah Ratu Erma R

MuslimahNews, PENDIDIKAN ANAK — Pembentukan kepribadian anak yang benar haruslah dilakukan dengan pembinaan keimanan (akidah), pembinaan dan pembiasaan ibadah, pendidikan perilaku (akhlak), pembentukan jiwa, pembentukan intelektualitas serta pembinaan interaksi sosial kemasyarakatan. Masing-masing mempunyai cara praktis yang harus dilaksanakan.

1. Pembinaan Keimanan

Pembinaan keimanan bisa dilakukan dengan cara: mengajarkan keyakinan bahwa Allah senantiasa melihat dan menyertai manusia dimanpun ia berada; menanamkan kecintaan kepada Allah dan Rasulullah saw. serta menjadikan Rasulullah, keluarga dan para sahabatnya sebagai contoh; menyibukkan anak dengan membaca Alquran dan Assunnah sekaligus membahas maknanya; membina keteguhan mereka dalam mempertahankan keyakinana dan siap berkorban untuk hal tersebut.

Pada masa pertumbuhan anak, merupakan karunia Allah bahwa hati manusia akan Allah lapangkan untuk dapat menerima keimanan tanpa harus mengungkapkan argumentasi. Hal ini karena setiap anak yang lahir membawa nilai fitrah dan keimanan (QS al-A’raf [7]: 172). Lihatlah, bagaimana Rasulullah saw. menjadikan Ali bin Abi Thalib ra., anak yang belum genap sepuluh tahun usianya, menjadi anak pertama yang memeluk Islam, mengenal Allah, mempelajari aturan-Nya serta membela agama Allah dan Rasul-Nya.

Rasulullah saw. pernah berwasiat kepada Muadz ra.: “Nafkahilah keluargamu sesuai denagn kemampuan yang kamu miliki. Janganlah kamu mengangkat tongkatmu dihadapan mereka serta tanamkanlah pada mereka rasa takut kepada Allah”. (HR Ahmad, Ibnu Majah dan al-Bukhari)

Rasa takut kepada Allah SWT akan menghindarkan anak dari segala perbuatan buruk. Larangan Allah untuk mencela, merugikan, melukai atau membunuh orang lain akan dipatuhi oleh anak yang punya rasa takut kepada Allah SWT. Begitupun makanan dan benda yang diharamkan Allah, akan mereka jauhi.

2. Pembinaan Ibadah

Pembinaan ibadah merupakan penyempurnaan dari pembinaan akidah, dan menjadi cerminan keyakinan. Dr. Said Ramadhan al-Buthi mengatakan, “Agar akidah anak tertanam kuat dalam jiwanya, ia harus disirami dengan air ibadah dengan segala ragam dan bentuknya. Dengan begitu akidahnya akan tumbuh kokoh dan tegar dalam menghadapi terpaan badai dan cobaan kehidupan.”

Rasulullah saw. memberikan busyra (kabar gembira) dengan sabdanya, “Tidaklah seorang anak tumbuh dalam ibadah sampai ajal menjemput dirinya, melainkan Allah akan memberi dia pahala setara dengan 99 pahala shiddiq (orang-orang yang benar dan jujur).”

Pembinaan ibadah dilakukan dengan mendorong pelaksanaan shalat wajib, ditambah denag melaukan shalat sunnah, selain mengajak mereka menghadiri shalat berjamaah di masjid. Ibadah shalat akan mencegah anak dari perbuatan keji dan mungkar (QS al-‘Ankabut [29]: ayat 45). Mereka juga harus dibiasakan melaksanakan shaum sunnah karena shaum akan menguatkan daya kontrol anak terhadap segala keinginan. Mereka akan terbiasa sabar dan tabah. Demikian dengan amalan ibadah lainnya yang harus dibiasakan untuk dilaksanakn oleh anak-anak agar mereka mempunyai keterikatan dengan hukum-hukum Allah SWT.

3. Pendidikan Akhlak

Akhlak adalah perangai yang dibentuk. Karena itu anak memerlukan pendidikan akhlak agar aktivitas sosial mereka terhindar dari penyimpangan serta kesalahan. Anak sangat memerlukan pihak yang memperhatikan perilakunya. Mereka tumbuh sesuai dengan pembiasaan yang dilakukan oleh orangtuanya. Perangai buruk seperti menyendiri, emosional, ceroboh, temperamental, serakah dan sebagainya adalah bentukan pendidik. Begitupun perangai yang baik semisal sopan, peduli, dermawan, bijak, jujur dan sebagainya adalah bentukan pendidik. Oleh karena itu, jika pendidikan akhlak tidak diberi perhatian serius, perangai buruk akan menjadi masalah sebagaimana yang terjadi pada remaja dewasa ini.

Dalam pendidikan akhlak, ada beberapa prinsip yang perlu diperhatikan. Adab (baik saat bergaul dan berinteraksi) adalah prioritas dalam pendidikan akhlak. Dari adab yang baik akan lahir kebiasaan baik dan perilaku terpuji yang melahirkn amal salih. Adab yang buruk akan merusak pola pikir yang melahirkan kebiasaan buruk, membentuk perilaku hina dan rendah serta melahirkan amal-amal buruk lainnya.

Dalam hal ini, orangtua adalah contoh pertama, karena mereka adalah pendidik pertama. Ajaklah anak untuk mendatangi ulama dan belajar dari mereka adab dan menjalankan nasihat mereka. Beberapa adab yang wajib diajarkan kepada anak adalah adab terhadap orangtua; adab terhadap orang yang berilmu, terhadap orang yang lebih tua; adab berinteraksi terhadap sesama Muslim; adab dengan tetangga, meminta izin dalam berbagai hal (izin memasuki rumah orang, izin penggunaan hak milik orang, dan sebagainya); adab dalam berpenampilan; dan sebagainya.

Termasuk perilaku mendasar yang harus dibentuk pada anak adalah sikap amanah. Setiap anak harus memiliki sikap amanah. Rasulullah saw. telah menegaskan tanggung jawab seoran anak atas amanah yang dia pikul. Rasulullah saw. tidak segan-segan untuk memberi sanksi kepada anak yang mengkhianati amanah dengan menjewer telinga anak tersebut. Imam an-Nawawi menyebutkan dalam kitab Al-Adzkar: Kami meriwayatkan dalam kitab Ibnu Sinni dari Abdullah bin Bisir ash-Shahabi ra. yang berkata: “Ibuku pernah menyuruh aku menemui Rasulullah saw. dengan membawa setandan anggur. Namun, aku memakan sebagian anggur itu sebelum menyampaikan kepada Rasulullah saw. Tatkala aku sampai di hadapan Rasulullah saw., beliau menjewer telingaku sambil berkata, “Wahai yang mengkhianati janji.’

Begitupula tentang akhlak menjaga rahasia orang lain, menjaga kebencian dan iri hati, serta jujur adalah sikap dasar yang harus dibentuk pada anak.

4. Pembentukan Jiwa

Pembentukan jiwa dilakukan dengan cara memberikan perhatian dan kasih sayang dalam bentuk langsung yang terasa secara fisik seperti ciuman dan belaian; bermain dan bercanda dengan mereka; menyatakan rasa sayang dengan lisan. Imam Bukhari meriwayatkan dalam kitabnya Al-Adab al-Mufrad bahwa Abu Hurairah ra. berkata, “Saya mendengar dengan kedua telingaku dan melihat dengan kedua mataku. Rasulullah saw. memegang dengan kedua tangannya kedua telapak cucunya, Hasan dan Husain. Kedua telapak kaki mereka diatas telapak kaki Rasulullah saw. Kemudian beliau berkata, ‘Naiklah’ Lalu keduanya naik hingga kedua kaki mereka berada diatas dada Rasulullah saw. Kemudian beliau berkata, ‘Bukalah mulutmu.’ Kemudian beliau menciumnya dan berkata, ‘Ya Allah saya mencintainya dan sungguh saya mencintainya.’”

Selain itu, bisa dilakukan dengan cara memberi mereka hadiah, penghargaan dan pujian. Ini dapat memberi pengaruh besar pada rasa saling berkasih sayang antara orangtua dan anak serta akan membentuk jiwa yang lembut pada mereka. Rasulullah saw. pernah membagi manisan kepada anak-anak yang turut shalat ashar bersama beliau. Bahkan beliau memberi tambahan bagian kepada mereka. Cara lain membentuk jiwa anak adalah menyambut mereka dengan penuh kehangatan. Sambutan penuh hangat akan membuka jiwa merka dan akan memudahkan mereka untuk mengungkapkan permasalahnnya.

Sering menanyakan dan memperhatikan keadaan mereka adalah cara lain membentuk jiwa anak. Sikap tanggap orangtua punya peran besar dalam mengatasi persoalan mereka. Suatu hari ummu Aiman melaporkan bahwa hasan dan Husain hilang. Rasulullah saw. langsung meminta beberapa sahabat untuk mencari ke berbagai arah. Ketika ditemukan, Hasan dan Husain sedang berpelukan ketakutan karena di depan mereka ada ular, Rasulullah segera mengusir ular tersebut dan mendatangi kedua cucu beliau, melepaskan rangkulan mereka dan mengusap kepala mereka sambil berkata, “Demi ibu dan ayahku, semoga Allah memuliakan kalian.” Kemudian beliau menggandeng mereka dan berkata, “Sebaik-baik penunggang adalah mereka berdua.” Ini beliau lakukan untuk menghilangkan ketakutan mereka agar jiwanya kembali stabil dan tenang. Perlakuan yang baik terhadap anak akan memberikan ketenangan kepada mereka, mendekatkan hubungan orangtua dan anak sehingga setiap masalah yag mereka hadapi dapat segera diselesaikan. Anak yang jiwanya dipenuhi perhatian dan kasih sayang akan memperlakukan orang lain dengan kasih sayang pula.

5. Pembentukan Intelektual

Orang tua harus memotivasi anak agar semangat mencari dan mencintai ilmu. Menuntut ilmu adalah ibadah utama yang mendekatkan hamba kepada Rabb-nya. Masa kanak-kanak adalah masa yang sangat baik untuk membangun keilmuaan dan pemikiran mereka. Orangtua harus membimbing anak memahami hukum-hukum Islam, mencarikan guru yang salih, mendidik anak terampil bahasa Arab dan bahasa asing yang diperlukan, mengarahkan anak sesuai kecenderungan ilmiahnya, menyediakan bahan bacaan di rumah, mengisahkan riwayat orang-orang salih pada generasi lalu serta mendorong anak untuk mencontoh penguasaan keilmuan mereka.

Satu contoh adalah Ibnu Sina . Menginjak usia 10 tahun, beliau telah memahami Alquran dan adab dengan baik. Beliau menguasai dasar-dasr agama, berhitung, ilmu mantik dan yang lainnya. Ia mempelajari fikih, ilmu pengetahuan alam, tauhid dan lainnya sehingga Allah membukakan bagi dirinya semua pintu ilmu karena kecintaan dan kesungguhannya. Kemudian ia senang mempelajari ilmu kedokteran sehingga pada masanya beliau dikenal sebagai ulama yang menguasai banyak ilmu dan saat itu usia beliau 16 tahun. Tatkala beliau menemui kebuntuan dalam memahami satu ilmu, beliu berwudhu dan menuju masjid untuk shalat dan berdoa agar Allah membukakan kunci ilmu untuk dirinya. Beliau mengarang lebih dari 100 buku dan artikel tentang berbagai bidang keilmuaan. Semangat menguasai ilmu pada anak-anak akan mengefektifkan waktu mereka dari kesia-siaan dan aktivitas lain yang tidak berguna.

6. Pembinaan Kemasyarakatan

Membina anak untuk melakukan interaksi sosial bersama masyarakat menumbuhkan sikap kepedulian dan tanggung jawab terhadap persoalan umat. Interaksi mereka di tengah masyarakat memerlukan pemahaman yang matang. Utamanya ketika mereka memasuki usia baligh. Laksana orang dewasa, mereka terikat dengan aturan interaksi sosial, yakni hubungan laki-laki dengan perempuan serta hukum-hukum kemasyarakatan seperti ekonomi, hubungan ketetanggaan, kekerabatan, pertemanan, dan lain sebagainya. Anak harus memahami jenis pakaian apa yang harus dikenakan untuk kelur rumah, paham batas-batas hubungan antara lawan jenis, paham siapa yang harus dijadikan teman, dan bagaimana bersikap terhadap tetangga. Kepada mereka juga harus dijelaskan tentang peran apa saja yang ditetapkan Islam saat berada di tengah masyarakat. Pemahaman ini akan membentuk sikap kepedulian (tidak apatis) dan mendorong mereka untuk mengambil peran positif dalam masyarakat.

Ini bisa dilakaukan dengan cara mengajak mereka ke majelis pertemuan orang dewasa, menghadiri kajian di masjid, turut dalam kegiatan sosial kemasyatakatan, mengunjungi tetangga yang sakit, bermalam di rumah sanak saudara yang salih, turut memberikan sedekah kepada fakir miskin, ikut dalam organisasi sosial kemasyarakatan dan sebagainya. Mereka juga bisa dilibatkan dalam urusan kebutuhan keluarga semisal ditugaskan untuk menagih hutang. Mereka kan diajarkan untuk menagih hutang dengan cara yang santun. Imam al-Bukhari meriwayatkan dari Abu Hurairah ra. bahwa Rasulullah saw. bersabda, “Dulu ada orang yang suka memberikan pinjaman kepada orang lain. Ia berpesan kepada anak laki-lakinya, ‘Jika kamu mendatangi orang yang sedang kesulitan maka maafkanlah ia. Semoga Allah memberikan ampunan kepada kita.’ Lalu ia pun meninggal dan Allah memberi dia ampunan.

Hikmahnya adalah ketika anak terdidik untuk membantu keluarga, maka ia akan mempunyai kepekaan baru untuk mengetahui apa saja yang diperlukan keluarganya, sebelum orangtua mereka menjelaskan apa yang mereka perlukan.

Dari sini jelaslah bahwa membentuk pribadi anak yang salih memerlukan keluarga yang memahami ideologi Islam, lingkungan masyarakat yang menganut dan menjalankan syariah Islam, serta negara yang menerapkan sistem pendidikan Islam. Tanpa semua itu, pembentukan anak salih seutuhnya sulit diwujudkan.

WalLahu a’lam bi ash-shawab.[]

%d blogger menyukai ini: