Mewujudkan Kehidupan Baru Pasca Ramadan

Mari kita introspeksi, baik secara pribadi, sebagai sebuah masyarakat, dan sebagai umat Muhammad Saw. Mungkin, di antara kita banyak orang yang baik, tapi apakah masyarakat kita sudah baik? Kaum Muslim di seluruh dunia dalam kondisi terbaik?


MuslimahNews, KAFFAH — Semestinya, pasca Ramadan kita menjadi pribadi yang baru, dan mewujudkan masyarakat baru, yang diliputi oleh suasana ketakwaan. Bukankah ketakwaan adalah hikmah terbesar diwajibkannya kita berpuasa?

Mari kita introspeksi, baik secara pribadi, sebagai sebuah masyarakat, dan sebagai umat Muhammad Saw. Mungkin, di antara kita banyak orang yang baik, tapi apakah masyarakat kita sudah baik? Kaum Muslim di seluruh dunia dalam kondisi terbaik? Ketika kita gembira merayakan hari raya, beberapa hari lalu, saudara-saudara kita di berbagai belahan dunia dalam kondisi menderita. Ada yang dijajah, disiksa, diboikot, hingga dicuci otaknya untuk meninggalkan Islam. Mereka tak berdaya dan tak ada yang melindunginya. Dan di negeri ini, berbagai kesempitan hidup melanda.

Mengapa ini terjadi? Karena umat Islam telah banyak menyimpang dari aturan Allah SWT atau berpaling dari Alquran. Ingatlah firman Allah SWT:

وَمَنْ أَعْرَضَ عَن ذِكْرِي فَإِنَّ لَهُ مَعِيشَةً ضَنكاً وَنَحْشُرُهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ أَعْمَى ﴿١٢٤﴾

Siapa saja yang berpaling dari peringatan-Ku maka sesungguhnya baginya kehidupan yang sempit dan Kami akan mengumpulkan dia pada Hari Kiamat nanti dalam keadaan buta…” (QS Thaha: 124)

Menurut Imam Ibnu Katsir makna “berpaling dari peringatan-Ku” adalah: menyalahi perintah-Ku dan apa yang Aku turunkan kepada Rasul-Ku, melupakannya dan mengambil petunjuk dari selainnya (Tafsir al-Quran al-‘Azhim, V/323).

Sedangkan penghidupan yang sempit, tidak lain adalah kehidupan yang semakin miskin, melarat, sengsara, menderita, terjajah, teraniaya, tertindas dan sebagainya, sebagaimana yang kita saksikan dan rasakan sekarang di dunia Islam.

Rasulullah Saw menggambarkan bahwa setiap penyimpangan terhadap syariah Islam akan menyebabkan turunnya azab dari Allah SWT.

إِذَا ظَهَرَ الزِّنَا وَالرِّبَا فِي قَرْيَةٍ ، فَقَدْ أَحَلُّوا بِأَنْفُسِهِمْ عَذابِ اللهِ

Apabila zina dan riba telah merajalela di suatu negeri, berarti penduduk negeri tersebut telah meminta Allah untuk menurunkan azab bagi mereka” (HR Al-Hakim).

Karenanya, pasca Ramadan, menjadi momentum untuk membuktikan diri, bahwa kita adalah umat yang layak dan berhak untuk disebut sebagai umat yang bertakwa di hadapan Allah SWT. Yakni, umat yang siap melakukan perjuangan besar sehingga terwujud perubahan dunia.

Yaitu, perjuangan untuk mengubah keadaan dunia yang sebelumnya jauh dari aturan Islam, berubah menuju keadaan yang tunduk dan patuh pada aturan Allah SWT. Inilah perubahan besar dunia menuju diterapkannya syariah Islam secara kaffah, sebagaimana yang diinginkan oleh Allah SWT. Bukankah Allah berfirman:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ ادْخُلُواْ فِي السِّلْمِ كَآفَّةً وَلاَ تَتَّبِعُواْ خُطُوَاتِ الشَّيْطَانِ إِنَّهُ لَكُمْ عَدُوٌّ مُّبِينٌ ﴿٢٠٨﴾

Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam secara keseluruhannya, dan janganlah kamu turut langkah-langkah syetan. Sesungguhnya syetan itu musuh yang nyata bagimu.” (QS Al-Baqarah: 208)

Syariah Islam secara kaffah hanya bisa terwujud nyata dengan adanya institusi yang melaksanakannya, yakni khilafah. Momentum berakhirnya puasa Ramadhan, insya Allah telah melahirkan kembali jutaan umat Islam yang telah memiliki kadar keimanan dan ketakwaan kepada Allah SWT yang tinggi, besar, dan kuat. Dan ini menjadi modal bagi terbitnya fajar kemenangan Islam di muka bumi ini.

Inilah janji Allah:

وَعَدَ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا مِنكُمْ وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ لَيَسْتَخْلِفَنَّهُم فِي الْأَرْضِ كَمَا اسْتَخْلَفَ الَّذِينَ مِن قَبْلِهِمْ وَلَيُمَكِّنَنَّ لَهُمْ دِينَهُمُ الَّذِي ارْتَضَى لَهُمْ وَلَيُبَدِّلَنَّهُم مِّن بَعْدِ خَوْفِهِمْ أَمْناً يَعْبُدُونَنِي لَا يُشْرِكُونَ بِي شَيْئاً وَمَن كَفَرَ بَعْدَ ذَلِكَ فَأُوْلَئِكَ هُمُ الْفَاسِقُونَ ﴿٥٥﴾

Allah telah berjanji kepada orang-orang yang beriman dan beramal salih di antara kalian, bahwa Dia benar-benar akan menjadikan mereka berkuasa di bumi, sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang sebelum mereka berkuasa; Dia benar-benar akan meneguhkan bagi mereka agama yang telah Dia ridhai untuk mereka; dan Dia benar-benar akan menukar keadaan mereka —sesudah mereka berada dalam ketakutan— menjadi aman sentosa. Mereka tetap menyembah Aku tanpa mempersekutukan Aku dengan sesuatu pun. Siapa saja yang kafir sesudah janji itu, mereka itulah orang-orang yang fasik.” (QS An-Nuur: 55)

Sungguh, fajar kemenangan Islam sudah dekat. Saatnya kita bersama-sama menyambut janji Allah itu dengan bersama-sama bahu membahu memperjuangkannya. Semoga Allah menguatkan ketakwaan kita dan mempertemukan kita semua dengan kejayaan Islam. Allaahumma Aamiin.[]

Apa komentar Anda?
%d blogger menyukai ini: