Saudi Berperan dalam Mayoritas Kematian Sipil Yaman

Pertempuran dan keruntuhan ekonomi yang terjadi kemudian juga telah menyebabkan krisis kemanusiaan yang paling mendesak di dunia, dengan 14 juta dari 29 juta penduduk negara miskin itu berada di ambang kelaparan.


MuslimahNews.com — Lebih dari 70.000 orang telah tewas dalam perang saudara Yaman sejak Januari 2016, menurut ACLED, lembaga pengumpul basis data yang melacak kekerasan di negara itu.

Angka yang dirilis oleh Armed Conflict and Location Event Data Project (ACLED) pada hari Kamis pekan lalu, termasuk 10.000 orang yang tewas dalam lima bulan terakhir saja.

“Pertempuran mematikan berlanjut di seluruh negeri dan telah meningkat di beberapa provinsi besar seperti Taiz dan Hajjah,” kata kelompok itu dalam sebuah pernyataan. Tetapi keseluruhan korban jiwa cenderung turun tahun ini karena proses perdamaian yang didukung PBB, tambahnya.

Jumlah kematian turun “paling signifikan” di Hodeidah, tempat pemerintah Yaman yang diakui secara internasional dan pemberontak Houthi menyatakan gencatan senjata menyusul perundingan di ibukota Swedia, Stockholm, Desember lalu.

Pihak-pihak yang bertikai juga sepakat untuk menarik pasukan dari kota pelabuhan, titik masuk utama bagi 70 persen impor dan bantuan kemanusiaan ke Yaman. Namun Dewan Keamanan PBB, dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu, menyatakan “keprihatinan besar” bahwa perjanjian tersebut belum dilaksanakan.

Penarikan pasukan itu dijadwalkan telah selesai pada 7 Januari, tetapi terhenti karena perbedaan pendapat tentang siapa yang akan mengendalikan kota pelabuhan di Laut Merah tersebut.

Kesepakatan Stockholm adalah langkah membangun kepercayaan yang bertujuan mencegah serangan skala penuh terhadap Hodeidah oleh koalisi yang dipimpin Saudi yang berusaha memulihkan pemerintah Abd-Rabbu Mansour Hadi yang diakui secara internasional, dan membuka jalan bagi pembicaraan politik untuk membentuk sebuah pemerintahan transisi.

Dewan Keamanan menyerukan implementasi “tanpa penundaan” dari perjanjian tersebut, sementara juga menyatakan keprihatinan atas meningkatnya pertempuran di provinsi Taiz dan Hajjah.

Andrea Carboni, seorang peneliti di ACLED, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa pertempuran telah meningkat di provinsi Hajjah, Taiz, dan Ad Dali “sebagian besar karena Houthi terlibat dalam penindasan terhadap aktor suku setempat, tetapi juga karena eskalasi serangan militer di banyak daerah”.

Perang di Yaman telah mengalami kebuntuan selama bertahun-tahun, dengan koalisi yang dipimpin Saudi dan pasukan Yaman tidak mampu mengusir pemberontak Houthi, yang didukung Iran, dari ibukota, Sanaa, dan pusat-pusat kota lainnya.

ACLED mengatakan telah mencatat 3.155 serangan langsung yang menargetkan warga sipil, yang mengakibatkan lebih dari 7.000 kematian warga sipil.

Koalisi yang dipimpin Saudi bertanggung jawab atas jumlah tertinggi kematian warga sipil – lebih dari 4.800 sejak 2016, kata kelompok itu. Houthi, sementara itu, telah membunuh 1.300 warga sipil dalam serangan langsung, tambahnya.

Pertempuran dan keruntuhan ekonomi yang terjadi kemudian juga telah menyebabkan krisis kemanusiaan yang paling mendesak di dunia, dengan 14 juta dari 29 juta penduduk negara miskin itu berada di ambang kelaparan.

PBB mengatakan bulan lalu bahwa 100 warga sipil tewas atau terluka setiap minggu di Yaman pada 2018, dengan anak-anak terhitung seperlima dari semua korban.

Menurut angka yang dikeluarkan oleh badan pengungsi PBB, lebih dari 4.800 kematian dan luka-luka warga sipil dilaporkan selama tahun 2018. Untuk anak-anak, tercatat 410 kematian dan 542 cedera.

Mengandalkan data sumber terbuka untuk temuannya, lembaga penelitian tersebut mencatat bahwa hampir setengah dari semua korban – 48 persen – dilaporkan di Hodeidah.

Penelitian dari PBB juga menunjukkan temuan yang mengejutkan bahwa 30 persen warga sipil tewas dan terluka di dalam rumah mereka, dengan non-kombatan juga menjadi sasaran saat bepergian di jalan, bekerja di pertanian dan di area-area sipil lainnya.[] Sumber

%d blogger menyukai ini: