Tahanan Etnis Uyghur Dijadikan Buruh Paksa

MuslimahNews.com — Narapidana Muslim dari Kamp Pendidikan Ulang (Re-Education) di Cina barat membungkuk di atas mesin jahit. Mereka termasuk di antara ratusan ribu orang yang telah ditahan dan menghabiskan bulan demi bulan meninggalkan keyakinan agama mereka.

Ratusan ribu tahanan etnik Muslim Uyghur yang bertempat tinggal di kamp-kamp tahanan Xinjiang mengklaim sebagai pekerja paksa saat bekerja di sebuah pabrik di dalam gedung.

Pemerintah Cina menggambarkan tahanan ini di TV sebagai model ‘penyesalan’ yang menerima upah yang menguntungkan – dan keselamatan politik – sebagai pekerja pabrik, kutip The New York Time, Senin (18/12/2018).

Partai Komunis China yang berkuasa mengklaim etnis Uyghur yang ditahan diberi lokakarya dan pekerjaan untuk kesejahteraan mereka serta keluar dari rantai kemiskinan, kemerosotan dan pengaruh radikal Islam.

Namun, bukti menunjukkan adanya sistem kerja paksa dari kamp penahanan dan bahwa pengembangan itu diharapkan dapat lebih meningkatkan kritik internasional terhadap upaya Beijing untuk mengendalikan dan mengindoktrinasi sekitar 12 juta etnis Uyghur di Xinjiang.

Citra satelit dan dokumen tidak resmi sebelumnya menunjukkan peningkatan jumlah tahanan yang dikirim ke pabrik baru baik di dalam atau di dekat kamp, memaksa penduduk untuk tidak memiliki pilihan selain mengikuti petunjuk.

Orang-orang yang ditahan ini menyediakan tenaga kerja paksa gratis atau murah untuk pabrik-pabrik ini,” kata Mehmet Volkan Kasikci, seorang peneliti di Turki yang telah mengumpulkan laporan tentang para tahanan di pabrik-pabrik dengan mewawancarai keluarga yang telah meninggalkan China. “Cerita terus menghampiri saya,” katanya.

Dia mengatakan seorang tahanan memberi tahu bahwa dia yang bekerja di tekstil hanya dibayar US $ 95 per bulan.

Kisah-kisah ini terus menghampiri saya,” katanya.

Cina mengabaikan protes internasional terhadap program penahanan di Xinjiang dengan menahan Muslim dan memaksa mereka untuk keluar dari agama serta berjanji setia kepada Komunis.

Bahkan, klaim dari program kerja menunjukkan niat pemerintah Cina untuk melanjutkan operasi kamp meskipun seruan pejabat HAM PBB dan Amerika Serikat (AS) agar tempat ini ditutup.

Menurut sebuah laporan rencana pemerintah, program ini bertujuan untuk mengubah etnis minoritas seperti Uyghur, Kazakhstan dan yang lain – banyak dari mereka petani, penjaga toko dan pedagang – menjadi tenaga kerja industri yang disiplin, mampu berbicara bahasa Mandarin dan mematuhi partai-partai Komunis serta majikan mereka.

Dokumen-dokumen ini menggambarkan kamp-kamp sebagai pusat pelatihan kerja dan tidak menentukan apakah narapidana diminta untuk menerima penugasan ke pabrik atau pekerjaan lain. Tetapi pembatasan yang meluas pada gerakan dan pekerjaan minoritas Muslim di Xinjiang, serta upaya pemerintah untuk membujuk perusahaan untuk membuka pabrik di sekitar kamp, menunjukkan bahwa mereka tidak punya pilihan.

Sementara itu, pendiri kelompok hak asasi manusia Atajurt, Serikzhan Bilash, mengatakan dia telah mewawancarai 10 anggota tahanan yang memberi tahu keluarga mereka bahwa mereka diarahkan untuk bekerja di pabrik setelah menjalani proses indoktrinasi dan cuci otak di kamp.

Dia mengatakan sebagian besar kelompok etnis membuat pakaian dan mereka menyebut majikan sebagai ‘pabrik hitam’ karena upah rendah dan kondisi buruk.

Kasikci juga menggambarkan beberapa kasus berdasarkan wawancara dengan anggota keluarga: Sofiya Tolybaiqyzy, yang dikirim dari kamp untuk bekerja di pabrik karpet. Abil Amantai, 37, yang ditempatkan di sebuah kamp setahun yang lalu dan mengatakan kepada kerabatnya bahwa dia bekerja di sebuah pabrik tekstil seharga $ 95 sebulan. Nural Razila, 25, yang telah mempelajari pengeboran minyak tetapi setelah setahun di sebuah kamp dikirim ke pabrik tekstil baru di dekatnya.

Bukannya mereka punya pilihan apakah mereka bisa bekerja di pabrik, atau di pabrik mana mereka ditugaskan,” kata Darren Byler, seorang dosen di Universitas Washington yang mempelajari Xinjiang dan mengunjungi wilayah itu pada bulan April.

Daeah kuno Kashgar, terutama Uyghur di Xinjiang selatan yang menjadi fokus program, melaporkan bahwa pada tahun 2018 saja ia bertujuan untuk mengirim 100.000 narapidana melalui “pusat pelatihan kejuruan” untuk bekerja di pabrik, sesuai dengan rencana yang ditetapkan pada bulan Agustus.

Angka itu mungkin merupakan tujuan politik yang ambisius daripada target yang realistis. Tapi itu menunjukkan berapa banyak orang Uyghur dan etnis minoritas Muslim lainnya yang mungkin ditahan di kamp dan dikirim ke pabrik.

Para ahli memperkirakan bahwa sebanyak satu juta orang telah ditahan. Pemerintah Cina belum mengeluarkan atau mengkonfirmasi angka apa pun.

Saya tidak melihat Cina menghasilkan satu inci di Xinjiang,” kata John Kamm, pendiri Yayasan Dui Hua, sebuah kelompok yang berbasis di San Francisco yang melobi Cina pada masalah hak asasi manusia. “Sekarang tampaknya kita memiliki pengusaha yang masuk dan memanfaatkan situasi.”

Evolusi kamp Xinjiang menggemakan sistem “pendidikan ulang melalui tenaga kerja” Cina, di mana warga pernah dikirim tanpa pengadilan untuk bekerja keras selama bertahun-tahun. Cina menghapus “pendidikan ulang melalui tenaga kerja” lima tahun lalu, tetapi Xinjiang tampaknya menciptakan versi baru.

Pengecer di AS dan negara lain harus waspada terhadap pembelian barang yang dibuat oleh pekerja dari Kamp Xinjiang, yang dapat melanggar hukum yang melarang impor yang diproduksi oleh penjara atau kerja paksa, kata Kamm.

Sementara sebagian besar pakaian dan barang-barang tekstil lainnya yang diproduksi di Xinjiang berakhir di pasar domestik dan Asia Tengah, beberapa orang pergi ke Amerika Serikat dan Eropa.

Badger Sportswear, sebuah perusahaan yang berbasis di North Carolina, bulan lalu menerima sebuah wadah t-shirt rajutan poliester dari Hetian Taida, sebuah perusahaan di Xinjiang yang ditampilkan pada siaran televisi negara bagian prime-time yang mempromosikan kamp-kamp.[]Hidayatullah

%d blogger menyukai ini: