Dampak Kerusakan Keluarga pada Anak dan Masyarakat

Oleh: Yasmin Malik

MuslimahNews, FOKUS — Justice Coleridge, seorang mantan hakim keluarga di Inggris dengan lebih dari 37 tahun pengalaman dengan hukum keluarga membandingkan kerusakan kehidupan keluarga menjadi sama rusaknya dengan efek pemanasan global. Dia menggambarkannya sebagai masalah yang memengaruhi semua lapisan masyarakat dan bahwa setiap hari hakim seperti dia menyaksikan “karnaval tanpa akhir” kesengsaraan manusia, dan bahwa “hampir semua penyakit sosial masyarakat dapat ditelusuri kembali pada keruntuhan stabilitas keluarga.”

Coleridge bukan satu-satunya yang menggambarkan efek destruktif dari kerusakan keluarga. Dalam sebuah laporan oleh Pusat Keadilan Sosial (CSJ), diperingatkan bahwa Inggris sedang mengalami “tsunami” dari kerusakan keluarga dan dampak buruk ini adalah pada anak-anak dan masyarakat. Kerusakan kehidupan keluarga bukanlah masalah yang diisolasi ke Inggris, tetapi sebenarnya masalah dunia, yang berbeda hanya dalam intensitasnya di berbagai negara. Masalahnya tampaknya berkembang paling cepat di negara-negara di mana nilai-nilai liberal Barat diutamakan. Mengutip kata-kata politisi senior dan berpengalaman Australia, Kevin Andrews, “Ancaman terbesar yang dihadapi dunia barat bukanlah pemanasan global, krisis keuangan atau ancaman Islam radikal, tetapi “stagnan, tetapi berlanjutnya keruntuhan terhadap struktur penting dari masyarakat sipil – pernikahan, keluarga dan masyarakat ”.

Banyak faktor yang dapat disebut sebagai alasan mengapa kita melihat keluarga berakhir. Perselingkuhan, masalah keuangan, kekerasan, alkohol, dan penyalahgunaan narkoba hanyalah beberapa alasan mengapa kita melihat keluarga-keluarga rusak. Semua masalah ini secara otomatis akan memiliki pengaruh negatif pada setiap orang di dalam unit keluarga, tetapi anak-anak adalah korban yang paling rentan dari efek negatif yang konsisten dengan kerusakan keluarga. Hal ini terjadi terutama karena ketergantungan mereka pada orang dewasa untuk membantu mereka tumbuh menjadi dewasa. Kehidupan keluarga dalam banyak kasus harus menciptakan blok bangunan untuk anak-anak untuk berkembang dan berkembang sepanjang hidup. Tetapi ketika unit keluarga terpisah, anak-anak ditinggalkan dengan sedikit stabilitas yang menyebabkan mereka kehilangan aspek-aspek yang tak ternilai dari masa kanak-kanak yang penting bagi kehidupan

Hubungan dengan Orang Tua:
Konsekuensi paling signifikan bagi anak-anak setelah keluarga mereka terpecah adalah hubungan mereka yang semakin jauh dengan satu atau kedua orang tua.
Misalnya, ketika orang tua berpisah, anak-anak akan sering tumbuh di rumah tangga ‘orang tua tunggal’, dalam banyak kasus mengurangi atau menghilangkan kontak dengan salah satu orangtua mereka. Di Inggris dan AS, sepertiga anak-anak dibesarkan tanpa ayah biologis mereka (Sensus AS dan Kantor Inggris untuk Statistik Nasional). Di Inggris sekitar satu juta anak tumbuh tanpa seorang ayah dalam hidup mereka (CSJ). Statistik ini menjadi lebih mengkhawatirkan ketika sebuah penelitian baru-baru ini yang dilakukan oleh Harry Benson, Direktur Komunikasi di organisasi Inggris, Marriage Foundation, mengungkapkan bahwa “tidak memiliki ayah di rumah tetap merupakan penyebab nomor satu dari masalah kesehatan mental remaja di Inggris.” Dengan demikian, anak-anak yang tumbuh tanpa ayah, secara keseluruhan, lebih rentan.

Bagi banyak anak, kontak dengan satu orang tua akan diminimalkan atau bahkan terputus setelah pisah, ada juga bukti bahwa hubungan dengan orang tua yang tumbuh besar, sering memburuk karena berbagai faktor. . (Pryor, J. dan Rodgers, B. (2001) Children in Changing Families Oxford: Blackwell) Salah satu faktor adalah perlunya orang tua tunggal, biasanya adalah ibu, menjadi pencari nafkah tunggal bagi keluarga sehingga mereka dipaksa untuk menempatkan anak-anak mereka di tangan orang lain untuk menjaga dan sering menaikkan intensitas penjagaan anak mereka karena kontrak pekerjaan mereka. Dengan unit keluarga menjadi lebih kecil selama bertahun-tahun (memiliki keluarga terbatas) anak-anak sering ditinggalkan dalam perawatan orang lain yang tidak berkepentingan atau pergi untuk mengurus diri mereka sendiri sebagai ‘anak-anak kunci pintu” yang pulang dari sekolah ke rumah kosong di mana mereka harus menjaga diri mereka sendiri, termasuk menyiapkan makanan mereka sendiri. Lebih lanjut, depresi baik untuk ayah dan ibu secara signifikan berkorelasi dengan perceraian, memberikan tekanan yang lebih besar pada hubungan orangtua-anak.

Dampak Negatif Ekonomi:
Setelah perpisahan keluarga, situasi ekonomi anak-anak sering berubah secara radikal.
Sebuah survei yang dilakukan di AS mengungkapkan bahwa ibu asuh mengalami kehilangan 25-50% dari pendapatan pra-perceraian mereka. Hanya 50% dari ibu-ibu ini memiliki semacam perjanjian dukungan anak, dan 25% dari ibu yang sebenarnya telah diberikan dukungan, tidak menerima pembayaran. (Biro Sensus AS. 2011. Tingkat Perceraian Tertinggi di Selatan, Terendah di Timur Laut, Biro Sensus Melaporkan Situs Web Biro Sensus Amerika Serikat.) Di Inggris rumah tangga orang tua tunggal adalah tipe rumah tangga yang paling mungkin untuk hidup dalam krisis keuangan. Orang tua tunggal memiliki kemungkinan 2,5 kali lebih besar untuk hidup di bawah 60 persen dari pendapatan rata-rata. 41 persen anak-anak dari keluarga orang tua tunggal berada di rumah tangga yang hidup kurang dari 60 persen dari pendapatan median setelah biaya perumahan. (CSJ, Fractured Families) Untuk mengutip seorang guru dari Inggris, apa artinya ini di lapangan: “Kami melihat anak-anak yang tidak makan sebelum jam makan siang. Banyak yang tidak mampu membeli seragam atau sepatu. Dan banyak yang merawat saudara kandung yang lebih kecil. ”Anak-anak yang hidup dalam kemiskinan hampir dua kali lebih mungkin tinggal di perumahan yang buruk. Ini memiliki efek yang signifikan pada kesejahteraan fisik dan mental mereka, serta prestasi pendidikan.

Dampak pada Kompetensi Sosial, Emosional, dan Perilaku Anak-anak dan Kesehatan Mental:
Sebagai masyarakat, kita tentu perlu memahami bahwa dari banyak hubungan yang berbeda-beda yang terbentuk selama rentang hidup mereka, hubungan antara orang tua dan anak adalah yang paling penting. Cara orang tua bersikap terhadap satu sama lain dan bagaimana mereka berperilaku terhadap anak-anak mereka, akan menjadi indikator utama bagaimana remaja berkembang menjadi dewasa dan peran apa yang akan dapat mereka mainkan di masyarakat. Dengan hubungan antara orang tua dan anak memburuk karena menurunnya keadaan unit keluarga, kita melihat bahwa anak-anak dari keluarga berantakan kehilangan rasa memiliki secara umum. Rasa memiliki berarti berarti Anda merasa diterima dan dihargai sebagai anggota atau bagian dari sesuatu. Ini adalah konsep penting yang perlu kita rasakan untuk menghadapi masalah kehidupan di sekitar kita dan untuk mengatasi kesulitan hidup.

Para ahli telah memaparkan bahwa konsep penting ini tidak berfungsi pada banyak anak muda dari keluarga yang hancur dan bahwa itu tampaknya menjadi faktor utama mengapa banyak anak muda bergabung dengan geng. Itu juga bisa menjadi alasan mengapa kami melihat peningkatan kejahatan terkait geng. Banyak anak muda melihat keanggotaan geng sebagai keluarga pengganti yang memberi mereka rasa kepemilikan yang esensial ini. Dalam sebuah wawancara dengan anggota geng dari AS, yang dilakukan oleh Joe Killian, seorang penulis untuk The News and and Record, beberapa anggota mengatakan bahwa, “Menjadi bagian dari geng berarti Anda tidak pernah sendirian di dunia, yang mirip dengan berapa banyak orang gambarkan menjadi bagian dari keluarga atau kelompok sahabat ”

Selain itu, kesimpulan berikut ini diterbitkan dalam sebuah laporan oleh Asosiasi Nasional Persatuan Guru Sekolah Perempuan Inggris yang menggarisbawahi peran kerusakan keluarga dalam budaya geng yang tumbuh di Inggris. Hal ini menyatakan bahwa kerusakan keluarga dan kurangnya figur ayah bisa menjadi alasan untuk para murid yang bergabung dengan geng, “Anak-anak berumur sembilan tahun ditarik ke dalam kejahatan terorganisir untuk perlindungan dan untuk mendapatkan“ rasa memiliki ”karena kurangnya model peran positif di rumah.”

Kesejahteraan umum anak-anak juga dipengaruhi oleh keluarga mereka yang berpisah. Ditemukan bahwa kesejahteraan anak-anak dari rumah tangga yang hancur secara signifikan lebih rendah bila dibandingkan dengan anak-anak dari dua orang tua. Sebuah meta-analisis besar Amato 1991 and 2001: Children of divorce in the 1990s: an update of the Amato and Keith (1991) meta-analysis. Journal of Family Psychology,15, 355-70) menemukan bahwa anak-anak dari keluarga yang bercerai memiliki nilai lebih rendah secara signifikan pada berbagai hasil termasuk prestasi pendidikan, perilaku, penyesuaian psikologis, konsep diri, kompetensi sosial dan kesehatan jangka panjang.

Dalam penelitian yang berbeda, bukti ditemukan bahwa anak-anak dari orang tua yang berpisah cenderung mengalami lebih banyak masalah perilaku dan bahwa mereka akan berkinerja kurang baik di sekolah dan lulus sekolah dengan kualifikasi pendidikan yang lebih sedikit (Pryor, J. dan Rodgers, B. (2001) Children in Changing Families. Oxford: Blackwell). Temuan lain adalah bahwa anak-anak dari orang tua yang bercerai mungkin memiliki skor yang lebih rendah pada konsep diri dan hubungan sosial (Amato 2001) dan bahwa kecemasan dan depresi tampaknya memburuk setelah peristiwa perceraian (Strohschein 2005 Parental divorce and child mental health trajectories. Journal of Marriage and Family 67: 1286.)

Beban kerusakan keluarga pada perkembangan emosional anak secara keseluruhan juga diperjelas dalam sebuah penelitian yang dilakukan di Swedia di mana hampir satu juta anak-anak menunjukkan bahwa anak-anak yang tumbuh dengan orang tua tunggal lebih dari dua kali lebih berpotensi untuk mengalami gangguan kejiwaan yang serius, mencoba bunuh diri, atau kecanduan alkohol. Statistik mengejutkan dari AS tentang efek rumah yatim dan perkembangan anak-anak telah mengungkapkan betapa besar masalah sebenarnya. Misalnya di AS, 63% kasus bunuh diri remaja berasal dari rumah yatim (Departemen Kesehatan AS) dan anak-anak dari rumah orang tua tunggal lebih berpotensi dua kali lipat untuk melakukan bunuh diri (Irwin Sandler, PhD, profesor psikologi dan direktur Pusat Penelitian Preventif, Arizona State University, Tempe). Selain itu, sebuah penelitian terhadap 1.977 anak-anak usia 3 dan lebih tua yang tinggal dengan ayah atau figur ayah mendapatkan bahwa anak-anak yang hidup dengan orang tua biologis yang menikah secara signifikan lebih sedikit masalah perilaku eksternal dan internal daripada anak-anak yang tinggal dengan setidaknya satu orang tua non-biologis. (Hofferth, S. L. (2006). Tipe keluarga ayah residen dan kesejahteraan anak: investasi versus seleksi. Demografi, 43, 53-78.). Ada juga penggunaan narkoba yang jauh lebih banyak di antara anak-anak yang tidak tinggal bersama ibu dan ayah mereka. (Hoffmann, John P. “The Community Context of Family Structure and Adolescent Drug Use.” Journal of Marriage and Family 64 (Mei 2002): 314-330.)

Lebih lanjut, analisis terhadap hampir 11.000 keluarga yang dilakukan di Inggris menemukan bahwa kerusakan keluarga menimbulkan risiko terbesar bagi kesehatan mental anak-anak begitu mereka mencapai usia remaja dan bahwa memiliki orang tua yang berpisah merupakan satu-satunya pengaruh terkuat pada kesehatan mental anak perempuan, terutama pada masalah emosional. Hal tersebuat adalah faktor terkuat bersamaan dalam kesehatan mental anak laki-laki, yang berkaitan dengan masalah perilaku. (Times)

Dapat dikatakan bahwa peningkatan penyakit mental dapat dilihat sebagai cerminan ketidakbahagiaan dalam masyarakat. Dengan peningkatan tingkat depresi dan kecemasan di kalangan remaja, jumlah anak-anak dan orang dewasa muda yang masuk UGD dengan kondisi kejiwaan parah – telah meningkat dua kali lipat dalam 10 tahun terakhir dan jumlah penerimaan rumah sakit untuk remaja dengan gangguan makan juga meningkat dua kali lipat, (The Independent) pemerintah tidak dapat lagi menolak jumlah epidemi anak-anak muda yang terpengaruh secara emosional dan psikologis oleh kerusakan keluarga akibat nilai-nilai dan cara hidup masyarakat yang diatur oleh pemerintah.

Di semua masyarakat barat, keluarga besar telah menghilang, dan keluarga tradisional dengan dua orang tua tradisional telah menjadi jauh lebih meluas karena tingkat perceraian, perkawinan kembali, kohabitasi, orang tua tunggal dan hubungan sesama jenis yang semakin meningkat. Dampak dari perubahan ini terjadi sangat luar biasa pada masyarakat luas, terutama pada kehidupan anak-anak. Namun pemerintah tampaknya tidak tahu apa-apa dalam menawarkan solusi. Hal ini tidak mengherankan karena ini merupakan nilai dan sistem liberal yang sangat sekuler yang mereka perjuangkan dan terapkan pada negara mereka yang telah menyebabkan kekacauan social. Memprihatinkan, diharapkan bahwa kerusakan dari keluarga hanya akan berlanjut dan akselerasi di tahun-tahun mendatang, menabur kesengsaraan yang mendalam bagi banyak orang, terutama kaum muda.[]

%d blogger menyukai ini: